Warning: "continue" targeting switch is equivalent to "break". Did you mean to use "continue 2"? in /home/brainytr/public_html/wp-content/themes/Divi/includes/builder/functions.php on line 5917
6 Cara untuk Memastikan Kualitas dalam Terjemahan - Brainy Translation
085-755-113-148 brainytranslation@gmail.com

6 Cara untuk Memastikan Kualitas dalam Terjemahan

“Bagian yang indah dari penulisan adalah Anda tidak harus melakukannya dengan benar pertama kali, tidak seperti, katakanlah, seorang ahli bedah otak. Anda selalu dapat melakukannya dengan lebih baik, menemukan kata yang tepat, frasa yang tepat, perumpamaan yang melompat. ”

Terjemahan seperti menulis dalam arti bahwa tanpa revisi, itu akan sangat berguna.

Pembuat undang-undang, profesional medis, politisi, dan bisnis yang bekerja di lingkungan internasional bergantung pada Layanan Jasa terjemah Inggris. Pekerjaan mereka akan seribu kali lebih sulit jika suatu hari mereka menemukan bahwa mereka tidak dapat mempercayai kata-kata tertulis. Tetapi bagaimana Penyedia Layanan Bahasa (LSP),  memastikan teks target memang benar.

Ya, ada banyak cara untuk memastikan kualitas dalam terjemahan. Berikut daftar 6 Kualitas terjemahan yang paling populer:

1. Sumber dan Target Proofreading Teks oleh Penutur Asli

Ini cukup standar industri. Penutur asli teks target membaca sumber dan teks target untuk memeriksa seberapa akurat terjemahannya. Ini adalah metode proofreading yang efisien dan kecuali teks sumber sangat sulit, salah satu cara terbaik untuk memastikan produk akhir bebas dari kesalahan tata bahasa . Sebuah proofreading kedua mungkin diperlukan untuk menangkap kesalahan penerjemahan jika teks sumbernya misterius atau terlalu teknis atau sulit diurai karena alasan apa pun.

Alternatifnya adalah dengan memungkinkan penutur asli bahasa sumber dengan pengetahuan yang baik tentang bahasa target melihat teks yang diterjemahkan. Ini adalah metode yang diremehkan, tetapi memiliki kekuatan. Salah satu keuntungan utama yang terlibat dengan metode ini adalah bahwa proofreader dapat memahami semua nuansa dalam teks sumber dan menilai jika teks yang diterjemahkan menangkapnya. Korektor proofreader dapat mengidentifikasi area yang berpotensi bermasalah, yang selalu dapat diperbaiki oleh penerjemah asli.

2. Terjemahan Kembali

Meskipun mahal, terjemahan balik adalah cara yang sangat efektif untuk memastikan kualitas. Ini melibatkan memberi tahu penerjemah independen, yang tidak memiliki pengetahuan tentang teks asli, untuk mengambil versi terjemahan dokumen dan menerjemahkannya kembali ke bahasa asli. Membandingkan dua teks sumber satu sama lain memudahkan untuk mengidentifikasi ketidak konsistenan.

Metode ini populer di kalangan perusahaan farmasi. Ini juga digunakan secara luas dalam materi pemasaran, survei, kuesioner, protokol, laporan, dan apa pun yang mengandung informasi sensitif atau berisiko tinggi.

3. Terjemahan Ganda

Ini mirip dengan Back Translation dalam arti bahwa dua terjemahan terlibat. Ini juga berbeda karena dua penerjemah bekerja secara independen dari teks sumber yang sama. Pengoreksi atau manajer proyek dapat membandingkan kedua teks target. Metode ini, meskipun dianggap sangat mudah, tidak banyak digunakan karena biaya yang dikeluarkan terlalu tinggi. Ini hanya menggandakan biaya dan biaya tidak selalu membenarkan manfaatnya. Menggandakan pekerjaan Anda, terlepas dari industri, adalah sesuatu yang biasanya dihindari.

4. Proofreading tanpa Melihat Sumbernya

Ini adalah metode yang sangat efisien dan cepat untuk mengoreksi terjemahan jika dilakukan oleh penerjemah yang berpengalaman. Tidak mengherankan, ini juga merupakan metode yang paling umum digunakan dalam komunitas penerjemah. Membaca teks target saja, tanpa referensi ke teks sumber adalah cara untuk memastikan teks terdengar alami, bukan diterjemahkan.

Meskipun beberapa orang akan berpendapat bahwa ini adalah proses pengeditan teks, bukan proofreading, kami berpendapat bahwa ketika dikombinasikan dengan metode lain dapat memastikan terjemahan yang akurat dan alami.

5. Membaca Ulang

Ini adalah salah satu metode yang paling sering digunakan dalam industri pengeditan. Ini mencakup membaca teks dari ujung sampai ke awal. Idenya sederhana: Membaca mundur tidak memungkinkan pikiran Anda tertidur, sehingga mempertahankan tingkat konsentrasi yang tinggi selama proses proofreading. Membaca mundur adalah metode yang bagus karena tidak memungkinkan editor atau korektor untuk merefleksikan teks, menyalurkan fokusnya pada tata bahasa saja. Setelah Anda membaca teks mundur, jangan lupa membacanya dengan cara yang biasa nanti.

6. Pemeriksaan Elektronik atau Mesin

Ini bisa dibilang bentuk proofreading paling mudah. Anda berinvestasi dalam alat, seperti Grammarly untuk Bahasa Inggris, tempel teks Anda di dalamnya, dan biarkan ia melakukan tata bahasa dan pengecekan kata. Metode ini sangat cepat dan efisien. LSP dapat mengoreksi ribuan halaman dalam beberapa jam dan temukan ketidak konsistenan dalam terjemahan, kesalahan pengejaan umum, dan kesalahan umum lainnya. Meskipun pengecekan elektronik sangat kuat, tidak bertanggung jawab untuk mengandalkannya saja. Pengecekan elektronik bisa menjadi garis pertahanan pertama dalam sebuah proyek besar, tetapi sebuah teks tidak dapat dianggap sebagai koreksi sebelum diperiksa oleh manusia.