085-755-113-148 brainytranslation@gmail.com

Proses Terjemahan Dan Tantangan nya

Penerjemah Bahasa Inggris memerlukan keterampilan khusus dan praktik berkelanjutan untuk menghasilkan produk terjemahan yang memuaskan. Orang yang berbicara dua bahasa dengan mahir mungkin tidak menemukan menerjemahkan pekerjaan yang mudah. Untuk memahami mengapa hal ini dapat terjadi, kita perlu mengetahui proses penerjemahan dan tantangan yang mungkin muncul pada setiap tahap.

Proses penerjemahan dimulai dengan menganalisis teks bahasa sumber (SLT). Pada tahap ini, kemampuan linguistik kami untuk menafsirkan dengan benar dan memahami teks bahasa sumber sangat dibutuhkan. Pengetahuan kami tentang materi pelajaran akan mendukung pekerjaan kami pada tahap ini.

Kurangnya kejelasan dalam SLT dapat ditemukan dalam teks yang tidak diedit. Dalam hal ini, kita perlu bekerja lebih keras dalam memahami dan menganalisis makna dari teks sumber untuk mengetahui apa sebenarnya maksud si penulis. Jika perlu, kami mungkin perlu berkonsultasi langsung dengan penulis atau klien untuk meminta klarifikasi.

Ketika kita menemukan masalah , kita dapat menggunakan internet sebagai solusi satu atap untuk masalah ini. Kami dapat mencari dan mempelajari istilah tertentu yang terkait dengan budaya tertentu. Namun, kita harus membekali diri dengan keterampilan untuk merumuskan kata kunci, jika tidak, kita mungkin tidak menemukan informasi yang kita cari. Selain terampil membuat kata kunci, kami juga harus selektif dalam menentukan sumber informasi mana yang akan dipercaya.

Tahap kedua dalam proses penerjemahan adalah mentransfer pesan ke teks bahasa target (TLT). Di sini, kita dapat menggunakan kamus, tesaurus, dan bahan atau sumber pendukung lainnya yang relevan. Kemampuan untuk memilih padanan yang sesuai dalam TLT adalah suatu keharusan harus memastikan bahwa pesan disajikan dengan benar dalam TLT. Salah satu tantangan yang mungkin muncul pada tahap ini adalah kurangnya padanan dalam TLT, misalnya, ketika menerjemahkan teks dari bahasa Inggris ke bahasa Indonesia, kita mungkin menemukan kesulitan untuk menemukan padanan dalam TLT untuk istilah budaya tertentu.

Karena bahasa Inggris lebih kaya dalam kosakata dibandingkan dengan bahasa Indonesia, kita mungkin menemukan lebih mudah untuk menemukan padanan dalam bahasa Inggris daripada dalam bahasa Indonesia. Dalam hal ini, kita dapat menggunakan lebih dari satu kata untuk mengkompensasi komponen makna yang tidak tercakup oleh satu kata. Ada sejumlah strategi terjemahan yang dapat diterapkan tergantung pada konteks, target pembaca dan sifat teks yang akan diterjemahkan.

Tahap ketiga adalah proses restrukturisasi. Karena setiap bahasa memiliki sistemnya sendiri, perubahan dalam terjemahan tidak dapat dihindari. Ini dapat diterima asalkan makna atau pesan dalam SLT disajikan dengan benar dalam TLT. Tahap ini juga bisa dianggap sebagai tahap penyuntingan yang melibatkan pengambilan keputusan. Pada tahap ini kita akan perlu memutuskan yang setara untuk digunakan atau strategi mana yang akan diterapkan, apakah membuat terjemahan setia seperti dalam terjemahan hukum atau untuk menghasilkan terjemahan yang dinamis seperti dalam menerjemahkan sebuah karya sastra. Selain harus mampu secara bahasa dalam memahami bahasa sumber, kami juga harus mampu mengekspresikan diri dalam bahasa target. Kita harus menyadari konteks pragmatis dan meminimalkan terjadinya kesalahan tata bahasa di TLT. Misalnya, dalam menerjemahkan teks dari bahasa Indonesia ke bahasa Inggris, kita harus memahami penggunaan tenses, artikel, preposisi, kata kerja phrasal, dll.

Untuk menghasilkan terjemahan alami, kita harus mengetahui ekspresi idiomatik dalam bahasa reseptor. Kami dapat mencari apakah terjemahan kami (frasa atau ekspresi) adalah ekspresi umum atau idiomatik dalam TL dengan mengumpankannya ke mesin pencari. Jika ada sangat sedikit atau bahkan tidak ada hasil sama sekali, yang dapat menunjukkan bahwa frasa tersebut tidak umum / idiomatis dalam TL dan oleh karena itu, kita harus menemukan yang lain yang lebih umum digunakan oleh penutur asli TL. Membaca teks dalam SLT terutama teks yang ditulis oleh penutur asli pada dasarnya akan membantu kami dalam meningkatkan kualitas produk terjemahan kami. Terakhir namun tidak kalah pentingnya adalah proses proofreading. Terkadang, kami sudah mengedit pekerjaan kami beberapa kali namun kami tidak menyadari bahwa kami membuat kesalahan atau bahkan beberapa. Di sini, peran pengoreksi diperlukan untuk memeriksa pekerjaan kami sehingga kami dapat dengan percaya diri mengirimkan pekerjaan kami kepada klien kami.

Kesimpulannya, masalah seharusnya tidak menghalangi kita untuk mengambil pekerjaan atau proyek terjemahan yang menantang. Kita harus menyadari bahwa masalah selalu ada di bidang apa pun. Oleh karena itu, alih-alih menganggapnya sebagai hambatan atau hambatan, kita dapat menganggapnya sebagai tantangan dan menggunakannya secara positif untuk memotivasi diri kita sendiri untuk terus belajar meningkatkan kualitas kita, untuk berusaha memperbaiki diri kita sendiri dan akhirnya bekerja keras untuk menjadi ahli di bidang kita.

WhatsApp chat Order, Hub Kami 085755113148 (24 Hour)